Man with backpack in the street of Chinatown in Asia

Apakah Bangkok Pusatnya PrEP di Asia?

Ditulis oleh:

Yen Feng

Yen Feng

Yen is a freelance editor and yoga instructor at @yen.yoga on Instagram/TikTok and @yenyogasg on Telegram.

Bagikan:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin

iklan

Meskipun tidak ada laporan resmi, hampir bisa dipastikan jawabannya adalah iya.

Thailand telah memiliki reputasi sebagai tujuan wisata medis global, di mana pasien berkunjung ke luar negeri untuk mendapatkan perawatan kesehatan pribadi yang terjangkau. Tetapi jika layanan semacam itu biasanya merujuk pada operasi berkualitas tinggi, dalam beberapa tahun terakhir, banyak pria gay yang berdatangan untuk membeli PrEP dengan harga yang murah.

PrEP, atau profilaksis pra pajanan, adalah obat pencegahan yang dapat mengurangi risiko tertular HIV melalui hubungan seksual. Tidak ada keraguan ilmiah tentang efektifitasnya; secara rutin penelitian menunjukkan 100% keberhasilan jika obat diminum sesuai petunjuk.

Namun, obat ini masih sulit didapatkan di banyak negara di Asia. Alasannya termasuk kurangnya pendidikan seks yang komprehensif dan harga yang mahal. Di Korea Selatan, di mana infeksi baru HIV belum juga menurun sejak 2013, persediaan Truvada selama satu bulan, obat PrEP bermerek yang diproduksi oleh Gilead Sciences, dipatok dengan harga sampai ratusan dolar.

Lalu, ada faktor sosial dan budaya.

Mengonsumsi PrEP sering dikaitkan dengan homoseksualitas, yang masih banyak dipermasalahkan oleh kalangan konservatif dan religius. Banyak negara di Asia yang masih menggap bahwa menjadi gay adalah sesuatu yang tabu.

Dr Yang Chia-Jui dari Rumah Sakit Far Memorial Taiwan mengatakan kepada Nikkei Asian Review bahwa meskipun mudah untuk mendapatkan PrEP di rumah sakit yang dirujuk untuk perawatan HIV, obat tersebut hanya bisa didapatkan oleh mereka yang memenuhi syarat untuk program Pusat Pengendalian Penyakit PrPP Taiwan.

Sebagai kualifikasi, pasien harus berusia di bawah 31 tahun atau memiliki pasangan yang positif HIV. “Bagi mereka yang tidak dapat mengikuti program PrEP, mereka harus membeli pil PrEP dengan biaya sendiri,” kata Dr Yang. Truvada, satu-satunya pil PrEP yang disetujui di Taiwan, tersedia dengan harga $400 per botol bulanan.

Di masa sebelum Covid, terbang ke Bangkok sudah pasti lebih memungkinkan.

Di Thailand, pil generik, yang mengandung bahan-bahan yang sama persis dengan Truvada dan diproduksi oleh lembaga pemerintah Thailand, harganya hanya $20 per persediaan selama 30 hari.

“Pertumbuhan bisnis kami sangat fenomenal selama lebih dari empat tahun terakhir, sebagaimana dibuktikan oleh pasien yang sudah mencapai ribuan orang,” kata Dr Deyn Natthakhet Yaemim, pendiri dan CEO PULSE Clinic di Bangkok. Kini, klinik ini memiliki pasien yang berasal dari lebih dari 130 negara.

Namun, belakangan ini, kamu belum bisa kemana-mana dalam waktu dekat. Dan bagi pencari PrEP, hal ini berarti mencari produk secara online.

Yuta Onaga dari Colorful Heart, sebuah kelompok swadaya untuk orang-orang LGBTQ yang berbasis di Tokyo dan juga menjalankan situs penyedia informasi PrEP di Jepang, mengatakan banyak orang Jepang yang mencari dan membeli pil generik secara online, karena ada “banyak hambatan” di Jepang.

“Sebagian besar organisasi terkait HIV/Aids di Jepang tidak ingin mempromosikan PrEP.” Stigma pergaulan bebas dan hubungannya dengan HIV menyebabkan banyak yang enggan membahas manfaat PrEP, serta kurangnya informasi tentang PrEP dalam bahasa lokal sebagai faktor lain.

Di China, meskipun Badan Pengawas Obat dan Makanan negara telah menyetujui PrEP pada tahun 2015 untuk pengobatan HIV/Aids, obat ini belum disetujui sebagai upaya pencegahan. Hal itu berarti dokter tidak diizinkan untuk meresepkannya kepada pasien kecuali jika mereka sudah dinyatakan positif terkena virus.

Mr Xiao Dong, yang menjalankan organisasi non-pemerintah Tongzhi yang berbasis di Beijing dan berkomitmen untuk memerangi AIDS, mengatakan kepada surat kabar The Nation bahwa ia mulai bepergian ke Thailand sejak tahun 2016 untuk berlibur sekaligus membeli obat anti-HIV.

Sebagai seorang pria gay yang terbuka, katanya, kesehatan dan keselamatan adalah prioritas utamanya: “Saya menggunakan kondom dan PrEP untuk mencegah HIV,” katanya, menambahkan bahwa dia mengenal hampir 100 pria dari Beijing yang juga pernah melakukan perjalanan ke Thailand untuk membeli PrEP.

“Ini adalah pertanda positif bahwa komunitas kita telah menjadi lebih bertanggung jawab atas kesehatan kita sendiri dan satu sama lain. Mereka bahkan bersedia untuk mengeluarkan biaya sendiri,” katanya.

Penulis yang sama

dapatkan update terbaru

Berlangganan newsletter kami

Berlangganan newsletter kami