Dear Dr Love, apakah bottoming itu sakit?

Ditulis oleh:

Dr Love

Dr Love

Dr Love is an expert on sexual health and well-being, and believes everyone can have a healthy and fulfilling sex-positive life. Have questions? Send them to askdrlove@asia.gay.

Bagikan:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin

iklan

Yaaa… Iya sih.

Terutama kalau kamu baru pertama kali melakukannya.

Tapi ga harus kok. Dan sebenarnya, kalau kamu sudah sering melakukannya, dan sudah melakukan foreplay yang cukup, bukan hanya TIDAK AKAN merasa sakit, tapi kamu juga akan merasakan sensasi yang tidak pernah kamu rasakan sebelumnya – dalam maksud yang paling baik.

Karena itu, bottoming atau seks anal bukan untuk semua orang dan kamu tidak perlu merasa terpaksa harus melakukan apa pun yang membuat kamu tidak nyaman. Izinkan saya menjelaskan beberapa poin dasar tentang bottoming.

Bisa karena biasa.

Memang terdengar klise, tapi memang benar. Pada dasarnya ada dua otot di rektum manusia – satu dapat kamu kendalikan (sfingter anal eksternal), dan satu otot yang sedikit lebih reflektif (sfingter anal internal). Semakin sering kamu bottoming, semakin mudah kamu mengontrol otot eksternal tersebut. Semakin kamu merasa nyaman, semakin banyak otot yang rileks, sehingga lebih mudah untuk penetrasi.

Masih akan ada ketidaknyamanan pada saat-saat awal bahkan dengan latihan – tetapi begitu tubuh kamu belajar untuk rileks, rasa ketidaknyamanan tersebut akan berlalu dalam beberapa menit. Selalu minta pasanganmu untuk menahan atau berhenti jika kamu mengalami rasa sakit yang intens dan tajam. Jika kamu baru mencobanya, lakukan dengan lembut dan perlahan. Gerak dengan perlahan, jangan menyodok.

Seberapa banyak pelumas yang harus saya gunakan?

Sebanyak yang diperlukan, dan kamu harus mengaplikasikannya di bagian luar, dalam, dan sekitaran anus (menggunakan jarimu), dan juga pada penis pasanganmu. Jika pasanganmu lebih suka bermain kasar, kalian akan membutuhkan lebih banyak pelumas. LEBIH BANYAK lagi.

Tidak seperti vagina, anus tidak dapat menghasilkan pelumas sendiri, dan jika kering dapat menyebabkan nyeri dan robeknya jaringan anus. Jangan khawatir jika kamu harus memakai ulang pelumas berkali-kali. Berarti kalian menikmatinya, jadi lanjutkan!

Polosan atau menggunakan pelindung?

Ini adalah masalah kesehatan dan keamanan, murni dan sederhana. Jika kamu tidak berada dalam hubungan monogami yang berkomitmen, atau jika kamu tidak tahu status pasanganmu – tolong, lindungi dirimu sendiri.

Tapi, jika semua pihak yang terlibat telah menjalani tes dan kamu merasa nyaman tanpa kondom, hal itu bisa menjadi pengalaman yang sangat menyenangkan dan sesuatu yang bisa kamu dan pasanganmu diskusikan dan pertimbangkan.

Haruskah saya membersihkan diri sebelum anal?

Menurut saya ini adalah preferensi pribadi meskipun kebanyakan pria lebih suka membersihkan diri sebelum berhubungan seks. Kamu dapat menggunakan enema atau semprotan air – tetapi konsensus medis adalah jangan melakukannya terlalu sering.

Bahkan jika kamu menggunakan suhu air yang tepat (hangat), dan tekanan yang tepat (dengan lembut), pencucian yang berlebihan masih dapat merusak lapisan saluran anus, sehingga berrisiko lebih tinggi terkena infeksi.

Tidak ada angka ajaibnya dan setiap orang berbeda-beda tetapi saya rasa tidak lebih dari sekali sehari, dan 2-3 kali seminggu.

Selain membersihkan saluran anus, mengonsumsi makanan yang mengandung serat juga dapat membantu memengaruhi tingkat kenyamanan dan kenikmatanmu saat melakukan seks anal dengan pasangan. Serat adalah sumber yang bagus dalam membantu membersihkan isi sistem pencernaan sekaligus membantu melancarkan pengeluaran kotoran dari tubuh.

Penulis yang sama

dapatkan update terbaru

Berlangganan newsletter kami

Berlangganan newsletter kami