TRUVADA VS DESCOVY: MANA YANG LEBIH BAIK UNTUKMU?

Ditulis oleh:

Yen Feng

Yen Feng

Yen is a freelance editor and yoga instructor at @yen.yoga on Instagram/TikTok and @yenyogasg on Telegram.

Bagikan:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin

iklan

Dalam hal pencegahan HIV, Descovy dan Truvada adalah dua obat antiretroviral yang paling umum diresepkan. Selama bertahun-tahun, Truvada adalah satu-satunya obat yang disetujui FDA untuk profilaksis prapajanan (PrEP), atau pencegahan HIV. Namun, pada Oktober 2019, Descovy juga telah disetujui FDA untuk PrEP.

Meskipun Descovy adalah obat yang lebih baru, tapi obat ini belum tentu “lebih baik” atau “lebih aman” daripada Truvada. Namun, karena Truvada telah beredar jauh lebih lama daripada Descovy, maka lebih banyak data yang mendukung penggunaannya jika dibandingkan dengan Descovy.

Jadi, apa perbedaan kedua obat tersebut, dan mana yang lebih baik untukmu? Mari kita lihat.

Untuk siapa sih?

Untuk orang yang berisiko HIV, kedua obat tersebut dapat diminum sekali sehari untuk mencegah infeksi HIV. Mereka yang mungkin berisiko terkena HIV termasuk orang dewasa dan remaja yang aktif secara seksual serta pengguna narkoba IV (intravena).

Tetapi karenadata untuk persetujuan PrEP nya tidak menyertakan wanita cisgender, Descovy tidak disetujui untuk digunakan pada mereka yang berisiko dari seks vaginal. Tapi, Descovy telah dipelajari untuk PrEP pada transpuan dan pria yang berhubungan seks dengan pria. Di sisi lain, Truvada telah dipelajari untuk PrEP pada populasi yang sama ditambah dengan pengguna narkoba IV dan pasangan heteroseksual.

Mana yang lebih efektif?

Baik Descovy dan Truvada telah terbukti efektif dalam mengobati dan mencegah infeksi HIV. Namun, sebagai obat yang lebih baru, Descovy sering dipasarkan sebagai pilihan yang lebih aman dan efektif karena nampaknya obat ini menyebabkan lebih sedikit masalah terkait tulang dan ginjaldibandingkan tenofovir disoproxil fumarate, bahan aktif di Truvada. Namun beberapa penelitian menunjukkan Descovy dapat menyebabkan kenaikan berat badan pada beberapa pasien.

Meskipun keduanya efektif, intinya adalah: Terlepas dari kemanjuran dan keamanannya, baik Descovy dan Truvada hanya berfungsi jika dikonsumsi secara konsisten setiap hari. Jika tidak menjalankan pengobatan dengan taat, risiko resistansi HIV dapat meningkat.

Bagaimana dengan efek sampingnya?

Kedua obat tersebut memiliki efek samping yang serupa, termasuk mual, diare, dan rasa lelah. Namun, setidaknya satu penelitian telah menunjukkan bahwa Truvada lebih mungkin menyebabkan gejala-gejala tersebut – meskipun begitu, perbedaan ini mungkin tidak cukup signifikan untuk pertimbangan obat mana yang harus diminum.

Efek samping yang lebih serius dari Descovy dan Truvada dapat termasuk ruam atau tanda-tanda reaksi alergi lainnya, dan juga berpotensi menyebabkan gangguan fungsi ginjal dan penurunan kepadatan mineral pada tulang.

Haruskah saya beralih dari satu obat ke obat lain?

Kalau kamu memiliki masalah yang berhubungan dengan ginjal atau tulang, mungkin akan masuk akal kalau kamu beralih dari Truvada ke Descovy, tetapi ini adalah percakapan yang baiknya dilakukan dengan doktermu.

Penulis yang sama

dapatkan update terbaru

Berlangganan newsletter kami

Berlangganan newsletter kami