Muscular sexy bodybuilder on dark background

Yoga telanjang – cara mencapai pencerahan atau ereksi?

Ditulis oleh:

Yen Feng

Yen Feng

Yen is a freelance editor and yoga instructor at @yen.yoga on Instagram/TikTok and @yenyogasg on Telegram.

Bagikan:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin

iklan

Sebagai guru yoga, banyak orang yang sering bertanya apakah saya melatih yoga telanjang. Memang sih, biasanya yang bertanya adalah orang-orang yang saya temui di Grindr, tapi hal ini membuat saya berpikir apa kelebihan dari berlatih yoga sambil telanjang.

Pria-pria gay dan biseksual yang pernah ikut kelas yoga telanjang memberitahu saya berbagai alasan yang cukup mudah untuk ditebak. Rasanya lebih nyaman. Terasa lebih bebas. Mengajarkan kita untuk menerima tubuh kita apa adanya.

Kemudian, akhirnya, sebuah pengakuan: Juga karena penis.

Selama ini saya belum pernah mendapatkan dorongan untuk beryoga sambil telanjang, saya pernah buka kaos ketika berlatih dalam kelas yang menantang dan membuat berkeringat. Seperti Ashtanga. Dan juga, hot yoga, yang membuat kaos basah kuyup karena keringat jadi lebih baik buka baju dan menggunakannya untuk mengelap keringat.

Tapi bugil total, untuk saya, adalah sesuatu yang sangat berbeda.

Salah satu prinsip utama yoga adalah untuk menenangkan pikiran. Saya tidak tahu apakah saya bisa tetap kalem ketika ada penis bergelantungan di sekitar saya ketika melakukan Sun Salutations. Bisa jadi sulit.

Atau, mungkin memang itu intinya: Apakah jalan menuju pencerahan harus melalui ereksi yang tidak diinginkan?

Kembali ke dasar

Faktanya, yoga telanjang memiliki sejarah panjang dari sekitar tahun 800 Masehi. Dalam Bhagavata Purana, sebuah kitab suci Hindu, tertulis:

Seseorang yang menyangkal tatanan kehidupan dapat mencoba menghindari bahkan sepotong pakaian untuk menutupi dirinya sendiri. Jika dia harus memakai sesuatu, seharusnya hanyalah sebuah cawat, dan ketika tidak diperlukan, seorang sannyāsī bahkan tidak boleh menggunakan daṇḍa. Seorang sannyāsī harus menghindari membawa apapun kecuali daṇḍa dan kamaṇḍalu.

Dengan kata lain, melucuti adalah isyarat simbolis yang menandakan pelepasan semua harta benda material. Bagi mereka yang mencari pencerahan, kemampuan untuk membebaskan diri dari segala sesuatu yang duniawi dan fisik adalah salah satu langkah untuk mencapai pembebasan spiritual, atau moksa.

Bentuk asketisme ini telah berkembang di zaman modern. Di Jerman dan Swiss, ini adalah bagian dari gerakan Lebensreform di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, yang menekankan ketelanjangan dan pembebasan seksual, di antara hal-hal lain yang mendorong gaya hidup “kembali ke alam”.

Di Amerika Serikat, yoga telanjang semakin populer seiring dengan mulainya koloni nudis di tahun 50-an dan 60-an. Ini adalah puncak budaya hippie, ketika perdamaian adalah cara hidup dan “Bercinta, Bukan Perang” diucapkan setiap pria berjanggut dan wanita yang jarang mandi.

Yoga telanjang berakar dari berabad-abad yang lalu, di mana melepaskan pakaian dipandang sebagai penolakan terhadap harta duniawi.

Bagaimana dengan di Asia?

Saya mencoba Googling “yoga telanjang asia” danhasilnya berhalaman-halaman situs porno, dengan beberapa tautan ke beberapa wisata di Bali dan Thailand. Mencari kota demi kota, saya menemukan tempat di Tokyo, Shanghai, dan Singapura, di mana kelompok khusus pria berlatih bersama beberapa kali seminggu.

Itu saja. Sebagian besar kelas tampaknya dipublikasikan hanya dari mulut ke mulut, dan diadakan secara diam-diam.

Dari apa yang dapat saya kumpulkan secara online, tampaknya tidak ada konsensus tentang bagaimana kelas tersebut dilakukan di seluruh dunia. Di Naked Yoga Singapore, “tidak diperbolehkan untuk saling menyentuh” ​​- meskipun, mungkin ada kontak tubuh selama latihan pasangan, kata situs tersebut.

Tetapi bagi guru seperti Brandon Anthony di AS, tampaknya ada banyak saling menyentuh – dan berpelukan, melihat foto-foto di situsnya. Di Bare Yoga London, instruktur Stefan dan Andy mengatakan gairah adalah hal yang normal karena “adanya energi yang meningkat”, tetapi “kelas tidak bersifat seksual dan perilaku yang tidak senonoh tidak dapat diterima”.

Contoh perilaku yang tidak senonoh termasuk menatap, menyentuh, dan membuat komentar yang tidak pantas. (Saya jadi berandai apakah “Hey, habis ngapain aja?” termasuk tidak sopan.)

Ketelanjangan virtual

Saya kira memang tergantung sejauh apa tingkat kenyamanan pribadimu. Bagi saya, saya tidak yakin apakah saya akan pernah merasa cukup nyaman untuk melakukan yoga di ruangan yang penuh dengan pria telanjang.

Tapi mungkin saya akan memulainya dari rumah. Dengan semakin banyaknya orang yang memilih kelas online karena COVID-19 dan menjaga jarak, kini ada beberapa pilihan untuk yoga telanjang daring khusus pria, seperti di sini dan di sini.

Saya berbicara dengan Ken Breniman, seorang psikoterapis berlisensi dan guru yoga, yang telah mengajar yoga telanjang selama lebih dari 20 tahun di San Francisco. Karena pandemi, Ken memutuskan untuk beralih dari kelas tatap muka ke kelas online pada Maret tahun lalu. Kelas online atau daring, katanya, dapat diikuti oleh orang-orang dari seluruh dunia, dan biasanya lebih diminati oleh introvert. Beberapa peserta akan menyalakan kameranya, yg lainnya mematikan kamera.

“Namun kebanyakan yogi telanjang lebih suka berlatih secara langsung – meskipun, ukuran kelas kami telah menyusut cukup banyak sejak pandemi. Kami berharap untuk kembali ke kelas studio tatap muka pada tahun depan,” tambahnya.

Intinya bagi saya: Keaslian latihan mu tidak ada hubungannya dengan pakaian – baik pakaian aktif maupun nonaktif. Saya rasa saya setuju dengan sebagian besar pria yang bicara dengan saya, bahwa yoga telanjang dapat memberi orang pengertian tentang hubungan yang mereka miliki dengan tubuh mereka.

Ada juga sesuatu tentang merasa rentan dalam bertelanjang – dan bagaimana menghadapi kerentanan itu – yang saya yakini dapat menciptakan peluang untuk pertumbuhan pribadi.

Apakah ini cocok untuk semua orang? Mungkin tidak. Apakah cocok untuk saya? Saya belum tahu. Coba tanyakan lagi nanti kalau kalian bertemu dengan saya di Grindr.

Penulis yang sama

dapatkan update terbaru

Berlangganan newsletter kami

Berlangganan newsletter kami