Bagaimana penjarakan sosial dapat mempengaruhi kehidupan seks anda

Ditulis oleh:

PULSE Clinic

PULSE Clinic

Established in Bangkok, PULSE Clinic is a gay-owned private clinic whose mission is to promote and provide excellence in standards of care and education in sexual wellbeing, HIV and related infections, and to actively engage in the formulation of public health policy and research, with the aim of reducing HIV disease burden worldwide.

Kongsi:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin

iklan

Bagaimana langkah pencegahan seperti penjarakan sosial mempengaruhi kehidupan seks anda, dan rawatan orang yang hidup dengan HIV dan penyakit kelamin lain?

1. Mari kita fikirkan semula ungkapan “penjarakan sosial”.

Ungkapan ini membuat orang merasa terasing dari masyarakat dan boleh membuat mereka merasa tertekan. Kami ingin mencegah penularan coronavirus dan kami dapat melakukannya dengan “jauh secara fizikal” dari orang lain. Sekiranya kita dijangkiti, kita tidak akan menyebarkannya kepada orang lain yang mungkin lebih lemah dan akan jatuh sakit. Sekiranya kita tidak dijangkiti, kita berada jauh dari segi fizikal untuk mengelakkan diri daripada terkena virus.

Dengan penjarakan fizikal, kita masih dapat berhubung secara sosial dengan membuat panggilan telefon, panggilan video, atau melalui media sosial. Dengan cara ini kita dapat kekal sihat dari segi sosial dan psikologi.

2. Penjarakan fizikal dapat mempengaruhi orang yang memerlukan rawatan HIV yang berterusan.

Kerana perintah berkurung, beberapa orang yang terperangkap di negara yang berbeza di mana sukar bagi mereka untuk mendapatkan ubat mereka diisi semula walaupun rejimennya ada. Negara maju menggunakan ubat-ubatan terkini yang sering tidak tersedia di negara-negara membangun. Apabila pesakit dari negara-negara ini berkunjung dan, kerana sekatan perjalanan, terjebak di negara-negara membangun di mana rejimen mereka tidak tersedia atau perkhidmatannya terhad, atau kakitangannya tidak mesra HIV atau LGBT, ini boleh menyebabkan gangguan dalam rawatan HIV yang berterusan.

Sekiranya pesakit-pesakit ini kehilangan ubat HIV mereka hanya selama dua minggu, ini memungkinkan HIV mengembangkan bermutasi yang tahan terhadap rawatan biasa dan boleh menyebabkan kegagalan rawatan. Itu bermaksud rawatan standard mereka yang telah berjalan selama bertahun-tahun akan gagal. Akan ada keperluan ubat yang lebih baru. Sekiranya tidak tersedia, orang boleh mendapat AIDS dan AIDS mungkin kembali sebagai akibat krisis koronavirus.

3. Ia juga boleh menyebabkan gangguan rawatan berterusan untuk STI yang lain.

Terdapat sebilangan pesakit dengan sifilis laten yang memerlukan rawatan dengan suntikan seminggu sekali selama tiga minggu berturut-turut, lockdown dan larangan perjalanan bermaksud beberapa orang tidak akan menerima rawatan sepenuhnya. Contohnya ialah rawatan Hepatitis C. Kini virus Hepatitis C dirawat dengan satu pil sekali sehari selama 3 bulan; sebarang gangguan dalam penjagaan kesihatan berterusan dapat mengurangkan keberkesanan rawatan ini.

4. Penjarakan fizikal dapat membuat orang kesunyian.

Walaupun dengan langkah-langkah penjarakan sosial, orang masih mungkin berusaha bertemu dan berhubungan dengan aplikasi temu janji. Manusia memerlukan hubungan badan untuk merasa terhubung, kita adalah haiwan sosial. Pada masa-masa ini, kita kekurangan hubungan dan berusaha menggantinya melalui hubungan. Tetapi ingat, sangat penting untuk kekal sihat dari segi fizikal, mental dan sosial semasa krisis ini.

5. Ini boleh menyebabkan lebih banyak orang mengalami masalah.

Jarak fizikal dapat membuat orang merasa terangsang. Orang tidak mahu bersendirian. Ramai yang masih berusaha untuk bertemu dan bersama walaupun semasa penjarakan sosial ini. Dari segi COVID-19, ia tidak merebak melalui hubungan seks tetapi boleh tersebar melalui udara yang anda bernafas antara satu sama lain ketika melakukan hubungan seks.

Dari segi STI, jika satu orang dijangkiti STI dan dia tidak mahu pergi ke hospital kerana dia tidak mahu mengambil risiko terkena coronavirus, dia boleh menyebarkan jangkitan itu kepada orang lain yang dia melakukan hubungan seks. Banyak STD bakteria dan virus dapat menular melalui ciuman, menjilat, dan seks oral.

Sekiranya anda aktif secara seksual, pemeriksaan kesihatan seksual masih penting dan ini adalah masa yang tepat untuk melakukannya kerana ramai di antara kita tidak pernah diuji sama sekali dan bakteria dan virus ini tidak peduli jika anda berada di hospital atau di rumah, yang mana negara asal anda, atau jika anda tidur dengan lelaki atau wanita atau kedua-duanya.

Sekiranya anda aktif secara seksual, anda perlu menjalani ujian dan rawatan.

6. Sekiranya anda tidak sihat, pertimbangkan untuk pergi ke klinik khusus dan bukannya hospital.

Penjarakan sosial di beberapa bandar menjadikannya lebih sukar bagi ramai orang untuk pergi ke hospital mereka untuk mengisi semula ubat mereka. Dengan lebih ramai pesakit COVID-19, beberapa hospital umum juga mungkin kekurangan perkhidmatan kesihatan umum kerana diperlukan untuk COVID-19. Sekiranya anda fikir anda menghidap STI, atau penyakit yang tidak berkaitan dengan COVID-19, pertimbangkan klinik khusus.

Pengarang Sama

Dapatkan Kemas Kini Terkini

Langgan Buletin Kami

Tanpa spam, pemberitahuan hanya mengenai artikel baru