Muscular sexy bodybuilder on dark background

Yoga telanjang – cara makrifat atau ereksi?

Ditulis oleh:

Yen Feng

Yen Feng

Yen is a freelance editor and yoga instructor at @yen.yoga on Instagram/TikTok and @yenyogasg on Telegram.

Kongsi:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin

iklan

Sebagai guru yoga, saya sering ditanya adakah saya mengajar yoga telanjang. Memang, ini cenderung berasal dari orang-orang yang menyapa saya di Grindr, tetapi itu membuat saya tertanya-tanya apakah ada yang lain untuk berlatih yoga dalam keadaan telanjang.

Lelaki gay dan biseksual yang berbincang pernah mengikuti kelas yoga telanjang menyatakan alasan yang tidak sukar untuk diteka. Ia lebih selesa. Rasanya sangat bebas. Ini mengajar anda untuk menerima tubuh anda dengan seadanya.

Kemudian, selalu, pengakuan datang: Juga, zakar.

Saya tidak pernah merasakan keinginan untuk melakukan yoga dengan telanjang – walaupun, saya tidak memakai baju saya semasa beberapa kelas yang sangat mencabar dan berpeluh. Ashtanga terlintas di fikiran. Juga, yoga panas, di mana baju anda dapat direndam dengan teliti sehingga satu-satunya perkara yang perlu dilakukan ialah merobeknya dan menggunakannya sebagai kain peluh.

Tetapi, kebogelan total, boleh dikatakan adalah sesuatu yang agak berbeza .

Salah satu prinsip utama yoga adalah ketenangan fikiran. Saya tidak tahu sama ada saya boleh melakukan itu sekiranya ada zakar yang berayun di sekeliling saya semasa saya melakukan Sun Sunutations. Ini akan menjadi, um, sukar.

Atau, mungkin itu intinya: Apakah jalan menuju pencerahan ditutup dengan ereksi yang tidak diingini?

Kembali kepada asas

Hakikatnya, yoga telanjang mempunyai sejarah yang panjang sejak sekitar 800 Masihi. Dalam Bhagavata Purana, teks Hindu suci, ia menyatakan:

Seseorang yang berada dalam urutan hidup yang ditinggalkan mungkin cuba mengelakkan pakaian untuk menutupi dirinya. Sekiranya dia memakai apa-apa, itu hanya kain pelikat, dan ketika tidak ada keperluan, seorang sannyāsī bahkan tidak boleh menerima daṇḍa. Seorang sannyāsī harus menghindari membawa apa-apa selain daṇḍa dan kamaṇḍalu.

Dengan kata lain, tindakan melucutkan adalah simbol simbol yang menandakan penolakan semua harta benda. Bagi mereka yang mencari makrifat, kemampuan untuk membebaskan diri dari segala hal yang bersifat duniawi dan fizikal adalah salah satu langkah untuk mencapai pembebasan rohani, atau moksha.

Bentuk pertapaan ini telah berkembang pada zaman moden. Di Jerman dan Switzerland, itu adalah sebahagian dari gerakan Lebensreform pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, yang menekankan kebogelan dan pembebasan seksual, antara lain yang mendorong gaya hidup “kembali ke alam”.

Di Amerika Syarikat, yoga telanjang semakin popular seiring dengan kedatangan koloni berbogel pada tahun 50-an dan 60-an. Ini adalah puncak budaya hippie, ketika katakan tidak pada keganasan adalah cara hidup dan “Bercinta, Bukan Perang” ada di bibir setiap lelaki berjanggut dan wanita yang tidak dicuci.

Yoga telanjang berakar sejak berabad-abad yang lalu, di mana penumpahan pakaian dilihat sebagai penolakan harta benda duniawi.

Bagaimana dengan Asia?

Saya mencuba Googling “telanjang yoga asia” dan hasilnyakembali dengan halaman demi halaman porno, dengan beberapa pautan ke beberapa tempat percutian di Bali dan Thailand. Ketika mencari bandar ke bandar, saya menjumpai senarai di Tokyo, Shanghai, dan Singapura, di mana kumpulan lelaki sahaja berlatih bersama beberapa kali seminggu.

Tetapi itu sahaja. Sebilangan besar kelas kelihatan diiklankan melalui mulut ke mulut sahaja, dan diadakan secara diam-diam.

Dari apa yang dapat saya kumpulkan dalam talian, nampaknya tidak ada konsensus mengenai bagaimana kelas dijalankan di seluruh dunia. Di Naked Yoga Singapura, “tidak ada kesempatan untuk saling menyentuh” ​​- walaupun, mungkin ada hubungan badan semasa kerja pasangan, kata laman web itu.

But for teachers like Brandon Anthony in the US, there seems to be a lot of touching – and hugging, going by the photos on his website. Di Bare Yoga di London, pengajar Stefan dan Andy mengatakan gairah adalah normal kerana “tenaga meningkat”, tetapi bahawa “kelas itu tidak seksual dan tingkah laku yang tidak diingini tidak dapat diterima”.

Contoh tingkah laku yang tidak diingini termasuk menatap, isi, dan membuat komen yang tidak sesuai. (Adakah “Hei, bagaimana itu tergantung?” Dianggap tidak sesuai? Saya tertanya-tanya.)

Kebogelan maya

Saya rasa apa yang diturunkan adalah tahap keselesaan peribadi anda. Bagi saya, saya tidak tahu adakah saya akan merasa cukup selesa untuk melakukan yoga di bilik yang penuh dengan lelaki telanjang.

Tetapi mungkin saya akan bermula di rumah. Dengan lebih banyak orang memilih kelas dalam talian kerana COVID-19 dan langkah-langkah menjauhkan sosial, kini terdapat beberapa pilihan untuk yoga telanjang lelaki sahaja, seperti di sini dan di sini.

Saya bercakap dengan Ken Breniman, seorang guru psikoterapi dan yoga berlesen, yang telah mengajar yoga telanjang selama lebih dari 20 tahun di San Francisco. Kerana wabak itu, Ken memutuskan untuk beralih dari kelas secara langsung ke kelas dalam talian pada bulan Mac tahun lalu. Kelas dalam talian, katanya, dapat dihadiri oleh pelajar dari seluruh dunia, dan cenderung disukai oleh orang introvert. Sebilangan pelajar akan membiarkan kamera mereka hidup, yang lain mati.

“Kebanyakan yogi telanjang lebih suka berlatih secara langsung – walaupun, ukuran kelas kami telah menyusut sedikit sejak wabak ini. Kami berharap dapat kembali ke kelas studio secara langsung pada tahun depan,” tambahnya.

Inilah intinya bagi saya: Keaslian amalan anda tidak ada kaitan dengan pakaian – sama ada mereka sedang dalam atau tidak. Saya rasa saya setuju dengan sebilangan besar lelaki yang saya ajak bicara, bahawa yoga telanjang dapat memberi orang pemahaman yang mendalam mengenai hubungan mereka dengan tubuh mereka.

Terdapat juga sesuatu mengenai kerentanan menjadi telanjang – dan menghadapi kerentanan itu – yang saya percaya dapat mewujudkan peluang untuk pertumbuhan peribadi.

Adakah untuk semua orang? Mungkin tidak. Adakah untuk saya? Saya belum tahu. Tanya saya lagi jika anda melihat saya di Grindr.

Pengarang Sama

Dapatkan Kemas Kini Terkini

Langgan Buletin Kami

Tanpa spam, pemberitahuan hanya mengenai artikel baru