Dari Rumah Anak Yatim ke Sukan Olimpik

Ditulis oleh:

asiadotgay

asiadotgay

asia.gay is your reference to travel, lifestyle, sex, relationships, health, culture and communities across Asia, in multiple languages.

Kongsi:

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on linkedin

iklan

Lebih daripada sukan apa pun, sukan menyelam mempunyai keupayaan untuk membuat penonton ghairah. Maksud saya, percikan besar dan semua itu … (Badan tegap itu yang hampir tidak ditutup dengan minim juga tidak menghalang kita berfantasi … hanya bergurau.)

Bagi penonton gay, menyelam mempunyai makna tambahan. Isu homoseksual di Sukan Olimpik muncul pada awal tahun 1994-5 kompilasi legenda Amerika Greg Louganis – mungkin penyelam terbesar dalam sejarah – muncul sebagai gay dan positif HIV. Pewahyuannya menyebabkan perdebatan semi-homofobik yang sengit mengenai kegagalan untuk mendedahkan status HIVnya setelah memukul kepalanya di loncatan dan berdarah ke kolam renang semasa Sukan Olimpik Seoul 1988 tujuh tahun sebelumnya.

Menyelam sudah lama berlalu. Perjuangan Tom Daley dengan menjadi atlet gay di bawah pandangan umum membuka jalan bagi atlet LGBTQ lain untuk keluar. Pada tahun ini, kekasih Britain itu bukan sahaja memenangi emasnya yang pantas dalam penyelaman selaras 3 meter, tetapi juga mencuri hati kami ketika dia dilihat sedang merakam kamera untuk penulis suaminya, Dustin Lance Black dan anak lelaki mereka.

Tetapi Daley bukan lagi satu-satunya sayang untuk penonton gay. Ramai juga yang jatuh cinta dengan Jordan Windle yang berusia 22 tahun dengan kisah hidupnya yang luar biasa.

Dilahirkan di Kemboja, Jordan ditempatkan di rumah anak yatim ketika dia berusia satu tahun setelah kehilangan ibu bapanya. Nasib baik, dia diadopsi oleh Jerry Windle, seorang lelaki gay tunggal yang menghadapi masalah untuk mengadopsi di AS asalnya.

Enam tahun kemudian, bakat Jordan untuk sukan itu terlihat ketika dia pergi ke kem musim panas. Dia segera mendaftar dalam program menyelam dan terus bersinar sejak itu. Setelah dibesarkan dengan orang-orang gay sepanjang hidupnya dan diganggu kerana adopsi antara kaum dan ayah gay, Jordan bersuara tentang hak LGBTQ.

Sebelum Tokyo, Jordan telah dibimbing oleh pemenang pingat emas Olimpik 4 kali, Louganis sendiri. Dia menduduki tempat ke-9 di Tokyo, dan kami berharap dapat melihat lebih banyak pemain berusia 22 tahun ini di Sukan Paris 2024.

Sebilangan mungkin kecewa dengan kenyataan bahawa Jordan dilaporkan lurus. Namun, kami berharap kisah hidupnya yang penuh inspirasi dan tatu Angkor Wat yang seksi akan memotivasi anda untuk mencari Olympian di dalam diri anda (atau di dalam diri anda, jika anda bernasib baik!)

@image source Jordan Windle’s FaceBook

Pengarang Sama

Dapatkan Kemas Kini Terkini

Langgan Buletin Kami

Tanpa spam, pemberitahuan hanya mengenai artikel baru